Wednesday, October 8, 2008

GATHOTKACA dan BIMA (kenangan bersama Ayah)





















Dari ketcil saya memang suka wayang kulit, saya sering diajak ayah untuk menonton wayang kulit apabila ada seorang tetangga yang punya hajat dengan wayang kulit sebagai hiburannya(terkadang nonton di TVRI dirumah ibu angkat sayasetiap malam minggu karena saya blum punya TV lalu beberapa tahun kemudian Indosiar punya acara wayang kulit meski jadwalnya tak jelas), meskipun saya juga sering ketiduran kalo nonton wayang kulit (sebenernya memang bahasa wayang yang susah bikin ngantuk) tapi saya selalu berpesan sama ayah minta tolong dibangunin kalo ntar ada adegan bertarung dimulai atau tokoh BIMA keluar. Loh kok Bima? bukan Gathotkaca....
iya soalnya Bima sebenernya lebih populer dibanding Gathotkaca, BIMA terkenal gagah perkasa dan tak pernah takut menghadapi siapapun. Tapi setelah saya pelajari ceritanya, cerita Gathotkaca lebih Fokus mudah dipelajari dan sepertinya Gathotkaca memenuhi syarat cerita sebagai seorang superhero. Ada konflik masa ketcil atau lahir, masa mendapatkan kekuatan, cerita asmara yang menyedihkan dan kematian yang penuh pengorbanan (kapan2 saya akan bercerita dari beberapa sumber)

Pernah waktu itu masih duduk dibangku SD saya dan teman saya menonton pagelaran wayang sendiri tanpa ayah..saya nonton begitu menikmati ceritanya,saya duduk disebelah orang2 pemukul gamelan..dan kali ini saya nonton sampai pagi dan tidak tidur karena ..seorang pemukul gamelan menyilakan kopinya saya minum..akibatnya saya melek sampe pagi.....mata saya merah waktu berangkat sekolah dan tidur dikelas waktu pelajaran haha

Waktu ketcil saya suka menirukan suara besar Bima dan bermain wayang kertas yang dibeli dari pedagang mainan dipinggir jalan tapi mudah hancur slesai berperang...itulah mengapa sampai sekarang saya sangat menginginkan wayang kulit. terutama BIMA dan Gathotkaca...wayang kulit yang asli..dengan ukiran yang detil...mmm bagi saya ukiran dan pahatan wayang kulit adalah sebuah mahakarya seni yang sangat indah dan patut dilestarikan.

Wayang kulit adalah sebuah hobi dan kesenangan ayah yang berhasil disalurkan kepada saya.
Wayang kulit adalah pertunjukan seni pertama yang saya tonton sebelum saya menonton, reog,ketoprak, ludruk dan layar tancep

Wayang kulit adalah satu2nya kenangan saya bersama ayah sebelum akhirnya ayah meninggalkan saya setelah menandatangani nilai raport juara 1 saya saat masih duduk kelas 4 SD...dan setalah itu wayang kulit didesa saya mulai jarang dan sampai sekarang bisa dikatakan sudah hilang.

3 comments:

Black Parfum said...

Gambar yang ada dalam blog, bagian bawah apakah gatotka? Karena yg saya tahu katotkaca pakai gelung, kalo yang ini kok tidak, tapi ketika melihat karakter mukanya memang sama...

Black Parfum said...

Gambar yang ada dalam blog, bagian bawah apakah gatotka? Karena yg saya tahu katotkaca pakai gelung, kalo yang ini kok tidak, tapi ketika melihat karakter mukanya memang sama...

Em Ahas said...

manthap sekali...kenangan yang indah bersama ayah cak..